Kaos nasi goreng ? Apaan tuh ???

Hehehe…. Ini analogi sederhana yang sering saya pake untuk menjelaskan ke konsumen.

Sering konsumen bertanya, terlebih yang berhubungan dengan harga. Kenapa katun kombed si A lebih murah, kenapa katun kombed si C lebih mahal ?

Untuk menjawabnya saya pakai analogi nasi goreng tadi.

Begini ya Pak, Bu…, Mas, Mbak, Dek….

Nasi goreng…., semua namanya sama, paling-paling ditambah kambing, pete, babat, ato edan, gila dsb… tapi semua sama, NASI GORENG.  Nasi digoreng dengan bumbu sederhana, ditambah kecap, telor, dan isi-isi yang tadi sudah disebut di atas. Tapi kenapa kok harganya beda-beda ???

Nasgor si Anu bisa di harga Rp 7.000,- , nasgor si Ini  Rp 12.500, bahkan ada nasgor si Uni yang harganya Rp 25.000,-

Ternyata yang membedakan tuh “isi”-nya…., berasnya pake beras apa. Beras setra tentu beda dengan beras rojolele, ayam kampung beda dengan ayam potong, kecap bango tentu beda dgn kecap ABC, ditambah skill dari tukang masaknya.

Nah, begitu pula dengan kain. Namanya sama, “katun kombed”…. tapi kok harganya beda2 ya…. lha ya dari itu tadi, “isi” nya apa ???

Pake benang dari mana ? celup warnanya di mana ? pake benangnya berapa “s” ?, trus kalo udah jadi kaos, “hasil jahitannya gimana?”, “polanya enak dipake gak?”, “sablonnya cepet rontok gak” dll…

Jadi memang susah kalo kita membandingkan harga tanpa melihat barang/fisiknya. Saran saya, apabila memungkinkan, coba bandingkan kaos katun kombed dari si Anu, Ini dan Uni tadi, cermati kainnya, handfillnya, jahitannya, sablon/bordirnya, setelah itu baru kita bisa bicara harganya.

Apabila semua sudah dicermati, tinggal kita sebagai konsumen yang menetukan, mau pakai kombed dari si Anu, Ini atau Uni. Suka-suka kita kan ? :p